Berita Politik

Telkom Indonesia
Ramadhan

Petisi Bubarkan PDIP Rusak Kemeriahan Ultah "Banteng"

Anak Buah Mega Anggap Dagelan & Mimpi Di Siang Bolong

Politik  RABU, 11 JANUARI 2017 , 08:11:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Petisi Bubarkan PDIP Rusak Kemeriahan Ultah "Banteng"

PDI Perjuangan/Net

RMOL. Beredar petisi online bertajuk, "Bubarkan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan," bersamaan dengan perayaan ulang tahun ke-44 partai itu di Assembly Hall JCC, Senayan, Jakarta, kemarin. Ribuan netizen merespons petisi online yang beredar luas di media sosial seharian kemarin tersebut.
Petisi bubarkan partai berakronim PDI Perjuangan itu dibuat pada la­man Change.org. Petisi yang ditu­jukan kepada Mahkamah Konstitusi (MK) itu dibuat oleh seseorang men­gatasnamakan Abyan Karami.

Hingga kemarin sore pukul 18.17 wib atau sekitar 19 jam sejak dimuat di dunia maya, petisi tersebut telah ditan­datangani lebih dari 6.109 orang.

Pada pengantar petisi, Abyan menulis, pembubaran PDI Perjuangan layak dilakukan karena melanggar ketentuan UUD 1945 dan Pancasila. "Bubarkan PDIP karena sudah melanggar UUD 45. Partai politik secara langsung ikut melanggar konstitusi dan Pancasila, jika tetap mengusung dan membela penista agama. Konsekuensi tegas bagi par­tai pendukung yang telah melanggar ketentuan UUD 1945 dan Pancasila, layak dibubarkan," tulisnya merujuk kasus Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, yang mencalonkan diri men­jadi gubernur DKI Jakarta periode kedua pada pilkada 2017.

Petisi itu juga ramai dikomen­tari khalayak netizen pada laman Change.org. Di antaranya, akun Suherman Herman mendukung pembubaran PDI Perjuangan. "Saya ingin PDI Perjuangan dibubarkan karena telah melanggar dan men­gubah UUD '45," katanya.

Akun Didi Sandiki juga mendu­kung isi petisi tersebut. Dia menilai, kader PDI Perjuangan banyak terli­bat kasus korupsi. "Partai ini sangat korup," tulisnya.

Senada, Taufiq Qurrohman men­gaitkan kerjasama yang terjalin antara PDI Perjuangan dengan Partai Komunis China, "PDIP banyak melakukan kegaduhan, menebar fitnah, terindikasi mendukung komunisme."

Demikian juga pendapat dr. Desra Erwin Aiyuzi. Menurutnya, cuk­up alasan MK membubarkan PDI Perjuangan. "Partai yang isinya orang-orang yang tidak memiliki ideologi seperti rakyat Indonesia kebanyakan."

Tindak-tanduknya kontroversial dan mengundang banyak kemarahan rakyat kecil. "Berlindung di balik (nama besar) Proklamator Indonesia, padahal mer­eka menghancurkan apa yang telah Proklamator bangun," komentarnya.

Akun Muhamad Firdaus malah menuding PDI Perjuangan sebagai reinkarnasi Partai Komunis Indonesia (PKI), "PDIP adalah partai reinkarnasi PKI. Mau bukti...?? Lihat di Youtube, udah banyak ko!!"

Akun Andi Darussalam mengatakan, dengan membela lantang ter­dakwa kasus dugaan penistaan agama, Basuki Tjahaja Purnama, su­dah sepantasnya PDIP dibubarkan. "Tidak pro rakyat dan membela pe­nista agama (Ahok)," ungkapnya.

Akun Siti Nadiyanti mengatakan, kebijakan PDIP lebih sering tidak sesuai slogan partai wong cilik. Menurut dia, PDIP tidak pro rakyat kecil, "Tidak berpihak ke wong cilik... penuh drama..."

"Semakin hari,msemakin tidak merakyat," timpal akun Husin Baagil.

Sedangkan, akun Sri Widodo me­nilai, lebih baik petisi pembubaran tidak perlu dibuat. Namun lebih baik yang pro pembubaran PDIP tidak memilih PDIP pada Pemilihan Umum 2019. "Sebetulnya sih nggak perlu dibubarkan. Karena orang-orang tidak akan tersebar lagi, dikotakin aja dan rakyat jangan lagi pilih PDIP....," sarannya.

Selain di laman Change.org, ribuan netizen pada media sosial Twitter juga ramai mengomentari petisi tersebut.

Netizen @susahingatnya menilai, masuk akal muncul petisi pembubaran partai yang dipimpin Megawati Soekarnoputri itu. "Buat petisi yuk #bubarkan PDIP, tidak mendidik sama sekali," cuitnya.

Akun @soullufthansa menyindir beberapa kader PDIP, "Orang pinter yang sakit jiwanya."

Akun @hafidz_ary malah melontarkan dua pilihan, membubarkan PDIP atau menurunkan Presiden Joko Widodo. Seperti diketahui, Presiden Jokowi diusung oleh PDIP, "Turunkan Jokowi atau bubarkan PDIP?"

Akun @tanahdatar1945 mengaku siap mendukung petisi pembubaran PDIP, "Petisi Bubarkan PDIP ada nggak? Mau tanda tangan neh."

Akun @Monyongpreside1 men­gatakan, meskipun Ketua Umum PDIP seperti menenangkan Presiden Jokowi terkait keadaan negeri, na­mun dia tidak percaya.

"Mega suaranya coba redakan ketakutan JKW, tapi rilnya ummat mayoritas sudah tidak mau ditipu lagi. Petisi bubarkan PDIP sudah mengudara," tulisnya.

Akun @TaurusAdalahAku menga­jak netizen mendukung petisi terse­but, "Hayuuukk tanda tangan petis­inya… *OmManaPetisinyaOm".

Menanggapi petisi "Bubarkan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan," Ketua DPP PDI Perjuangan Hendrawan Supratikno mengang­gapnya hanya dagelan. "Saya belum tahu ada petisi itu. Secara demokrasi (petisi) itu boleh saja. Namun itu akan menjadi dagelan," ujarnya saat dikon­tak Rakyat Merdeka, tadi malam.

Menurut dia, petisi tersebut tidak sesuai dengan keadaan PDIP seba­gai partai pengusung Presiden saat ini. "Sebagai partai dan pengusung Presiden serta pemenang Pemilu 2014, sangat aneh jika ada pihak yang ingin membubarkan (PDIP). Itu sama saja mimpi di siang bo­long," katanya.

Dia mengaku akan meminta pihak berwajib untuk menelusuri siapa yang membuat petisi tersebut. "Karena saya ditanya soal ini, saya akan mencari tahu petisi itu. Nanti kita meminta kepada pihak berwajib untuk menelu­surinya," pungkasnya. ***
Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
SBY-Prabowo Mengancam Petahana

SBY-Prabowo Mengancam Petahana

, 27 JULI 2017 , 19:00:00

Pimpinan KPK Terbukti Lalai

Pimpinan KPK Terbukti Lalai

, 27 JULI 2017 , 15:00:00

Mengajar Anak Papua

Mengajar Anak Papua

, 26 JULI 2017 , 02:11:00

Tukaran Topi

Tukaran Topi

, 26 JULI 2017 , 00:18:00

Mengunjungi Makam Raja Demak

Mengunjungi Makam Raja Demak

, 26 JULI 2017 , 01:32:00