Presidential Threshold 20 Persen Batasi Pilihan Masyarakat

Politik  MINGGU, 16 JULI 2017 , 19:54:00 WIB | LAPORAN: WAHYU SABDA KUNCAHYO

Presidential Threshold 20 Persen Batasi Pilihan Masyarakat

Net

RMOL. Partai Keadilan Sejahtera (PKS) memastikan menolak ambang batas pengajuan calon presiden atau presidential threshold di angka 20 persen sebagaimana usulan pemerintah. Dalam pembahasan RUU Pemilu PKS akan melakukan lobi politik agar angka tersebut diturunkan.
"Pemerintah kelihatannya sedang memasang itu harga mati, sementara kami sebetulnya banyak bergerak. Kami awalannya nol persen, kemudian bergerak pada parlementary threshold disamakan," jelas Presiden PKS Sohibul Iman di Kantor DPP PKS, Jalan TB Simatupang, Jakarta (Minggu, 16/7).

Menurutnya, Fraksi PKS telah melakukan lobi politik dengan dua partai pro pemerintah yakni Partai Hanura dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Dari lobi tersebut, PKS sepakat jika presidential threshold menjadi 10 persen.

"Kita ikutilah 10 persen. Kita berharap pemerintah mau turun, kita sudah naik terus," ujar Sohibul.

Dia pun membeberkan alasan PKS menolak angka presidential threshold sebesar 20 persen. Menurut Sohibul, angka tersebut akan mendekati adanya calon tunggal. Dengan demikian, pilihan masyarakat akan terbatas pada calon presiden.

"Kecil peluang akan ada banyak calon, tentu ini tidak memuaskan bagi pilihan rakyat. Banyak pilihan itu makin baik," imbuhnya. [wah]


Komentar Pembaca
Darmin Nasution Ngeles Terus!

Darmin Nasution Ngeles Terus!

, 12 DESEMBER 2017 , 19:00:00

Istri Panglima Hadi Bukan Tionghoa

Istri Panglima Hadi Bukan Tionghoa

, 12 DESEMBER 2017 , 15:00:00

AHY Jadi Saksi Pernikahan Putra Bendahara SMSI
Titiek Bersama Sesepuh Golkar

Titiek Bersama Sesepuh Golkar

, 09 DESEMBER 2017 , 19:33:00

Nekat Terobos Busway

Nekat Terobos Busway

, 10 DESEMBER 2017 , 00:42:00