Hanura

Reshuffle Besar-besaran Untuk Perbaikan Ekonomi

 RABU, 09 AGUSTUS 2017 , 17:39:00 WIB | LAPORAN: RUSLAN TAMBAK

Reshuffle Besar-besaran Untuk Perbaikan Ekonomi

Presiden Jokowi/Net

RMOL. Presiden Joko Widodo kembali memberikan sinyal perombakan kabinet. Kepala negara yang akrab disapa Jokowi diketahui kembali memanggil jajaran menterinya di bidang ekonomi dan maritim, di Istana Negara Jakarta, Selasa (8/8).
Pertemuan tertutup yang tidak masuk ke dalam agenda resmi kepresidenan itu juga dihadiri Wapres Jusuf Kalla.

Analisis politik dan HAM dari Labor Institute Indonesia, Andy William Sinaga mengatakan buruknya kinerja pembantu Jokowi-JK khususnya di bidang ekonomi, merupakan alasan untuk melakukan reshuffle kabinet.

"Tim ekonomi Jokowi-JK yang dikomandoi oleh Menko Perekonomian Darmin Nasution gagal dalam meningkatkan investasi dan perbaikan ekonomi," ujar Andy, Rabu (9/8).

Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal kedua 2017 tumbuh 5,01 persen secara year on year. Angka ini lebih rendah dari estimasi sebesar 5,08 persen. Adapun target pertumbuhan ekonomi sampai akhir tahun sebesar 5,2 persen.

Menurut Andy, pertumbuhan ekonomi yang meloyo ini menjadi salah satu alasan kuat Jokowi yang merupakan kader PDIP, akan melakukan kocok ulang kabinet.

Ia yakin, persiapkan Pilpres 2019 dan dorongan tim sukses Jokowi juga mempunyai andil dalam mendorong reshuffle.

"Melihat lamanya isu reshuffle bergulir. Bisa dipastikan reshuffle ini akan akan dilakukan secara besar-besaran," demikian Andy. [rus]


Komentar Pembaca
Rocky Gerung - Pembangunan (Bag.5)

Rocky Gerung - Pembangunan (Bag.5)

, 17 MEI 2018 , 20:00:00

Rocky Gerung - Kelincahan Berfikir (Bag.4)
Prabowo Datangi Parlemen

Prabowo Datangi Parlemen

, 16 MEI 2018 , 17:38:00

Terima Alumni 212

Terima Alumni 212

, 16 MEI 2018 , 18:06:00

Maradona Dampingi Maduro

Maradona Dampingi Maduro

, 18 MEI 2018 , 02:14:00