Hanura

Ketua Komisi I Dukung Pembelian 500 Senjata BIN

 SELASA, 26 SEPTEMBER 2017 , 05:00:00 WIB | LAPORAN: AHMAD KIFLAN WAKIK

Ketua Komisi I Dukung Pembelian 500 Senjata BIN

Abdul Kharis Almasyhari/Net

RMOL. Kabar bahwa Badan Intelijen Negara (BIN) membeli 500 pucuk senjata api dari PT. Pindad (Persero) tidak perlu dipersoalkan lagi.
Ketua Komisi I DPR RI Abdul Kharis Almasyhari menjelaskan bahwa dirinya telah mendapat informasi soal pembelian senjata oleh BIN tersebut.

Menurutnya, pembelian itu dilakukan untuk menunjang fasilitas para taruna Sekolah Tinggi Intelijen Negara (STIN), agar mengenal senjata yang nyata dan bukan replika. BIN juga telah mengantongi izin pembelian dari Mabes Polri.  

"Justru kita mendorong (pembelian) itu agar mahasiswa atau taruna di STIN tidak belajar dengan replika. Masa intel belajar dengan replika kayu, itu kan tidak lucu," ujar Kharis di Gedung DPR, Senayan, Senin (25/9).

Politisi PKS ini menjelaskan, siswa STIN belum memiliki tempat latihan menembak sendiri. Sehingga untuk praktik menembak, para taruna masih harus ke lapangan tembak.

Diharapkan dengan pembelian senjata ini dapat lebih mengefektifkan latihan para taruna.

"Menuju tempat lapangan tembak polisi yang itu memakan waktu. Mahasiswa STIN setiap angkatan itu sekitar 400 lebih. Itu kalo berangkat bersama sama mau latihan tembak kan jadi boros waktu dan boros segalanya," jelasnya. [ian]

Komentar Pembaca
Pianis Muda Indonesia Peraih Penghargaan Internasional
Jadi Presiden, Ini Program Rizal Ramli

Jadi Presiden, Ini Program Rizal Ramli

, 21 APRIL 2018 , 11:00:00

Spanduk #2019GantiPresiden Terbesar

Spanduk #2019GantiPresiden Terbesar

, 19 APRIL 2018 , 01:12:00

Solidaritas Untuk Rocky Gerung

Solidaritas Untuk Rocky Gerung

, 17 APRIL 2018 , 21:28:00

Calon Presiden 2019

Calon Presiden 2019

, 17 APRIL 2018 , 09:04:00