Hanura

Lewat BaraJP, Jokowi Ingatkan Masyarakat Jangan Terpecah Karena Pilkada

 SELASA, 09 JANUARI 2018 , 11:12:00 WIB | LAPORAN: HENDRY GINTING

RMOL. Presiden Joko Jokowi meminta Barisan Relawan Jokowi Presiden (BaraJP) untuk mengingatkan masyarakat  Indonesia agar menjaga persaudaraan dalam menghadapi tahun 2018 sebagai tahun politik.
Dalam menghadapi Pilkada Serentak pilihan masyarakat berbeda namun tidak membuat masyarakat terpecah.

"Pilihlah bupati, walikota, gubernur bahkan presiden yang terbaik. Setelah itu kembali biasa, jangan lagi setelah bertahun-tahun masih membekas," kata Jokowi ketika menutup Rakornas BaraJP di Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur (NTT), Senin malam (8/1).

Dalam kunjungan dua hari ke NTT, berangkat dari Halim Perdanakusumah Senin pagi, Jokowi melakukan berbagai aktivitas di Kupang, menyerahkan 2.405 sertifikat dan memberi kuliah umum di Universiatas Muhammadiyah di Kupang.

Sore hari Jokowi bertolak ke Pulau Rote, langsung menutup Rapat Kerja Nasional (BaraJP) di Auditorium Pemda Rote. Selasa (9/1) ini di Rote, Jokowi juga akan menyerahkan sertifikat tanah, memberi Kartu Indonesia Pintar (KIP).

Ketua Panitia Rakornas BaraJP Viktor Sirait dalam laporan pembukaan mengatakan, Rakornas dihadiri dewan pengurus pusat, 34 pengurus propinsi dan dua pengurus luar negeri (Australia dan Hong Kong).

"Pemilihan lokasi di Rote mempunyai kaitan historis. Pak Presiden telah mengunjungi Sabang (daerah paling barat Indonesia), Merauke (timur), Miangas (utara), kini Rote (paling selatan). Dengan mengunjungi Rote, empat arah sudah lengkap: barat-timur-utara-selatan," kata Viktor.

Maka frase bangsa ini menurut dia bukan lagi dari Sabang sampai Merauke, tetapi sebaiknya menjadi dari Sabang Merauke Mingas sampai Rote. Dengan kunjungan ke Rote, konsep pembangunan Indonesia Sentris telah dimeteraikan.

BaraJP lahir di Gedung Indonesia Menggugat (GIM) Bandung 15 Juni 2013, tempat Soekarno diadili Hindia Belanda dengan pledoiIndonesia Menggugat. Organisasi ini adalah Relawan Jokowi (presiden) yang pertama, dikenal militan.

Ketua Umum BaraJP Sihol Manullang, mengatakan, keberhasilan Jokowi membangun secara Indonesia Sentris, merupakan prestasi sehingga tingkat kepuasan masyarakat terhadap pemerintahan Jokowi dalam berbagai survei, selalu tinggi.

"Tingkat kepuasan yang selalu tinggi, harus dimaknai sebagai keinginan masyarakat agar Jokowi kembali memimpin Indonesia untuk perioda ke dua 2019-2024 mendatang," kata Sihol disambut tepuk tangan gegap-gempita dari peserta.

Sihol mengatakan, kesuksesan pembangunan Indonesia Sentris oleh Jokowi, harus pula dimaknai sebagai pengutan terhadap NKRI. Viktor dan Sihol kemudian menyerahkan hasil Rakornas kepada Jokowi, yang meminta partai pendukung memajukan Jokowi ke perioda kedua. [rus]

Komentar Pembaca
Negara Merugi, Jokowi Ikut Menikmati?

Negara Merugi, Jokowi Ikut Menikmati?

, 16 JULI 2018 , 15:00:00

Solusi RR Soal Dana Parpol Bernas!

Solusi RR Soal Dana Parpol Bernas!

, 16 JULI 2018 , 13:00:00

Istana Kaget Airlangga Bertemu SBY

Istana Kaget Airlangga Bertemu SBY

, 11 JULI 2018 , 19:24:00

Rizal Ramli Dukung Penghapusan PT

Rizal Ramli Dukung Penghapusan PT

, 09 JULI 2018 , 17:10:00

Bunga Untuk Hakim

Bunga Untuk Hakim

, 12 JULI 2018 , 14:22:00