Hanura

Wabup Tuban Minta Tak Impor, Aster KSAD: Pemerintah Tak Akan Buat Rugi Petani

 KAMIS, 08 FEBRUARI 2018 , 17:21:00 WIB | LAPORAN: SAMRUT LELLOLSIMA

Wabup Tuban Minta Tak Impor, Aster KSAD: Pemerintah Tak Akan Buat Rugi Petani

Noor Nahar Hussein/Net

RMOL. Kementerian Pertanian bersama tim serap gabah petani (Sergap) menghadiri acara panen raya di Desa Kendal Rejo, kecamatan Soko, Kabupaten Tuban, Kamis (8/2).
Acara itu dihadiri Direktur Jenderal Tanaman Pangan Sumardjo Gatot Irianto, Aster Kasad Mayjen TNI Supartodi, Wakil Bupati Tuban, Noor Nahar Hussein, wakil dari Bulog, Bank BUMN, PT PKG, serta ratusan petani.

Dalam acara itu, Wabup Nahar menjelaskan bahwa ada sekitar 10 ribu hektar padi yang panen di Februari. Sementara di bulan Maret jumlahnya sekitar 22 ribu hektar.

"Produksi pagi Tuban 2017 sebesar 620 ribu ton, dikonsumsi penduduk Tuban 40 persennya. 60 persen sisanya surplus sebesar 250 ribu ton beras dipasarkan ke daerah lain," terangnya dalam sambutan di lokasi panen.

Karenanya, dia meminta agar pemerintah pusat, dalam hal ini Kementerian Pertanian untuk tidak melakukan impor beras. Sebab, apabila hal itu dilakukan, maka para petani akan sangat dirugikan.

"Data ini valid, kami prihatin bila ada beras masuk, akan berdampak pada anjloknya harga petani," jelas Wabup Nahar.

Menanggapi hal itu, Aster Mayjen Supartodi dengan tegas mengatakan, pemerintah tidak akan impor beras.

Justru, lanjut dia, pemerintah saat ini terus melakukan upaya khusus dan percepatan, akselerasi dan melakukan serapan gabah dari petani semaksimal mungkin.

Hal itu, lanjut Mayjen Supartodi, sesuai dengan amanah Presiden Jokowi yang memerintahkan agar petani harus tetap diuntungkan dan sejahtera.

"Pak Jokowi titip salam, pemerintah tak akan buat rugi petani. Gak boleh petani sengsara, kita (pemerintah) harus sejahterakan," tutup Supartodi saat ditemui dikesempatan yang sama.

Dalam acara ini, Menteri Amran berhalangan hadir karena harus berangkat ke Jakarta untuk mengikuti rapat penting. Hadir mewakili Menteri Amran, Direktur Jenderal Tanaman Pangan Sumardjo Gatot Irianto. 

Komentar Pembaca
Jokowi Lagi, Jokowi Lagi

Jokowi Lagi, Jokowi Lagi

, 23 FEBRUARI 2018 , 13:00:00

KPK Berani Periksa Puan?

KPK Berani Periksa Puan?

, 23 FEBRUARI 2018 , 09:00:00

SBY Lantik AHY

SBY Lantik AHY

, 18 FEBRUARI 2018 , 00:31:00

RR Dikawal Cakra Buana

RR Dikawal Cakra Buana

, 16 FEBRUARI 2018 , 13:26:00

Yang Lolos Dan Tak Lolos

Yang Lolos Dan Tak Lolos

, 18 FEBRUARI 2018 , 01:23:00