Hanura

Syahganda: Di Indonesia Pak Ogah Saja Disebut Pekerjaan

 SELASA, 17 APRIL 2018 , 16:44:00 WIB | LAPORAN: AHMAD KIFLAN WAKIK

Syahganda: Di Indonesia Pak Ogah Saja Disebut Pekerjaan

Foto/Net

RMOL. Pemerintah harus memahami kembali soal definisi kerja dalam konteks sesuatu yang dilakukan seseorang untuk mencari penghasilan atau disebut pekerja.
Demikian disampaikan Ketua Dewan Syari'ah PPMI 98 Syahganda Nainggolan dalam diskusi publik dengan tajuk "Menolak Perpres 20/2018 tentang Tenaga Kerja Asing" di kawasan Tendean, Jakarta Selatan, Selasa (17/4).

"Kerja di kita beda dengan pemikiran orang waras, kerja di kita selalu diartikan sebagai orang yang keluar rumah 1 sampai 4 jam untuk mencari makan, itu sudah disebut kerja," ujar Syahganda.

Syahganda menjelaskan bahwa definisi kerja itu merupakan orang yang bekerja 35 jam per minggu dengan gaji atau penghasilan yang pasti.

Sementara di Indonesia, pengkategorian pekerja terlalu sempit. Dengan penghasilan tidak pasti dan jam kerja di bawah seharusnya saja terdata sebagai pekerja.

"Bahkan Pak Ogah yang ada di jalan yang minta gopek itu, dalam statistik kita disebut sebagai pekerjaan atau kerja," tukasnya. [rus]

Komentar Pembaca
Pianis Muda Indonesia Peraih Penghargaan Internasional
Jadi Presiden, Ini Program Rizal Ramli

Jadi Presiden, Ini Program Rizal Ramli

, 21 APRIL 2018 , 11:00:00

Spanduk #2019GantiPresiden Terbesar

Spanduk #2019GantiPresiden Terbesar

, 19 APRIL 2018 , 01:12:00

Solidaritas Untuk Rocky Gerung

Solidaritas Untuk Rocky Gerung

, 17 APRIL 2018 , 21:28:00

Sepakati Hak Perangkat Desa

Sepakati Hak Perangkat Desa

, 16 APRIL 2018 , 21:46:00