Hanura

20 Tahun Reformasi, Ekonomi Masih Jadi Masalah Utama

 MINGGU, 20 MEI 2018 , 14:48:00 WIB | LAPORAN: ADITYO NUGROHO

20 Tahun Reformasi, Ekonomi Masih Jadi Masalah Utama

M Qodari

RMOL. Direktur Eksekutif Indo Barometer, M Qodari, mengatakan perekonomian rakyat masih menjadi tolok ukur yang tinggi untuk menilai keberhasilan reformasi.
“Perekonomian rakyat menempati masalah tertinggi dari 20 tahun reformasi. Berdasarkan survei kami angkanya mencapai 20,4 persen,” kata Qodari di Hotel Haris Suites FX Sudirman, Jakarta, Minggu, (20/5).

Ia menyebutkan, pemerintahan era reformasi dianggap gagal dalam memperbaiki masalah ekonomi dan sosial.

“Inilah jadi PR untuk pemerintahan saat ini dan yang akan datang. Banyak yang menganggap ekonomi masa Pak Harto lebih baik dari hari ini,” ungkapnya.

Kendati demikian, penilaian dan respon rakyat terhadap demokrasi di Indonesia cukup tinggi. Ia menebak, tidak mungkin  dengan kondisi dempkrasi saat ini akan kembali lagi ke masa otoriter.

“Demokrasi kita akan langgeng dan tak akan kembali ke masa otoriter lah, tetapi tuntutan ekonomi dan hukum juha harus dipenuhi,” pungkasnya.

Pengumpulan data dilakukan pada 15-22 April 2018 di 34 provinsi dengan wawancara tatap muka responden menggunakan kuisioner.

Metode yang digunakan adalah multistage random sampling. Jumlah sampel 1200 responden dengan margin of error 2,83 persen, pada tingkat kepercayaan 95 persen. [fiq]

Komentar Pembaca
Indonesia Bukan Antek Beijing dan AS!

Indonesia Bukan Antek Beijing dan AS!

, 18 JUNI 2018 , 09:00:00

Said Aqil: Staquf Ke Israel Bukan Agenda NU!
Foto Skuad Cendana

Foto Skuad Cendana

, 15 JUNI 2018 , 18:53:00

Yahya Staquf Berbicara Di Israel

Yahya Staquf Berbicara Di Israel

, 11 JUNI 2018 , 20:21:00

Selamat Lebaran Dari Sudrajat

Selamat Lebaran Dari Sudrajat

, 15 JUNI 2018 , 13:04:00