DEMO BBM

Kepung Istana Negara, Massa Hizbut Tahrir Sebut SBY Zalim

Kamis, 20 Juni 2013, 17:15 WIB | Laporan: Johannes Nainggolan

ilustrasi/ist

RMOL. Lebih dari seribu simpatisan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) menggelar demonstrasi menolak rencana pemerintah menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi di depan Istana Negara, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta, Kamis (20/6). Di lapangan aksi, massa demonstran terbagi dua antara pria dan wanita.

Aksi dimulai pukul 14.30 WIB. Massa memboyong dua buah mobil bak terbuka yang dilengkapi sejumlah pengeras suara untuk mengumandangkan orasi. Jurubicara HTI, Muhammad Ismail Yusanto, menjelaskan, kebijakan pemerintah untuk menaikkan harga BBM merupakan pendustaan terhadap masyarakat. Selain itu, Ismail yang juga ikut berorasi di atas mobil bak, menegaskan kebijakan tersebut menzalimi rakyat Indonesia.

"Kenaikan BBM adalah sebuah kebijakan yang zalim. Kebijakan ini merupakan pendustaan kepada masyarakat. Pemerintah tahu akan meningkatkan orang miskin, akan ada inflasi. Kalau sudah tahu kenapa diteruskan?" gugat Ismail.

Menurut organisasi yang gencar mengkampanyekan sistem khilafah ini, kebijakan menaikkan harga BBM penuh dengan dusta dan angka-angka yang menipu rakyat. Ustad yang mengenakan baju berwarna coklat ini menjelaskan bahwa pemerintah telah terkooptasi kepentingan asing yang mengarah pada neoliberalisme.

"Kebijakan ini untuk kepentingan asing, untuk mensukseskan liberalisasi migas, sektor hulu sudah sukses dangan BUMN asing dan swasta. Sekarang mereka beregerak ke sektor hilir," katanya.

"Karena itu maka kita liat otaknya neolib. Sistemnya kapitalis ini terus terjadi. Sistem dan pemimpinnya yang harus diperangi," tegas Ismail. [ald]
Editor: Aldi Gultom
Tag:

Kolom Komentar


loading