Hanura

Rupiah Melemah Gara-Gara Pengelolaan Internal Keliru

 KAMIS, 10 MEI 2018 , 08:39:00 WIB | LAPORAN: BUNAIYA FAUZI ARUBONE

RMOL. Pengelolaan internal yang keliru menjadi penyebab utama nilai tukar melemah atas dolar Amerika Serikat (AS).
Begitu kata anggota Komisi XI DPR RI, Heri Gunawan dalam keterangan yang diterima Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (10/5).

Pengelolaan internal itu dikenal dengan istilah account defisit (APBN), defisit keseimbangan primer (primary balance defisit), dan defisit pembayaran (service payment defisit).

"Triple defisit itu bermula dari kesulitan pemerintah menghindari atau menekan defisit keseimbangan primer yang berimbas kepada defisit APBN dan defisit pembayaran," katanya.

Sejak 2012 hingga 2017, imbuh Heri, keseimbangan primer terus mencatat defisit dengan nilai yang kian meningkat. Pada tahun ini, keseimbangan primer ditargetkan masih negatif atau minus Rp 78,35 triliun.

"Penyebab berikutnya yang berdampak signifikan terhadap posisi rupiah adalah utang," tandasnya.

Heri menjelaskan bahwa utang jatuh tempo sudah mencapai sekitar Rp 800 triliun pada tahun ini dan tahun depan. Hal inilah yang berimplikasi negatif terhadap defisitnya keseimbangan primer makin menganga.

Di sisi lain, pertumbuhan realisasi penerimaan pajak dalam tiga tahun terakhir hanya empat persen, tidak sebanding dengan kenaikan kewajiban utang.

Untuk diketahui, pada tahun 2011 rasio antara pembayaran cicilan pokok plus bunga dibagi dengan penerimaan pajak masih 25,6 persen. Namun sejak 2016 naik menjadi 31 persen.

"Ini artinya, penerimaan pajak untuk membayar bunga utang dan cicilan pokok sudah menguras 31 persen dari total penerimaan pajak," jelasnya.

Selain masalah-masalah fundamental di atas, menurut Heri ada juga penyebab lain yang juga memberi kontribusi terhadap pelemahan rupiah. Pertama yakni investor yang melakukan spekulasi terkait prediksi kenaikan Fed rate pada rapat FOMC Juni mendatang setelah pengumuman data pengangguran AS sebesar 3,9 persen terendah bahkan sebelum krisis 2008.

"Spekulasi ini membuat capital outflow di pasar modal mencapai Rp 11,3 triliun dalam 1 bulan terakhir," bebernya.

Kedua, investor bereaksi negatif terhadap rilis data pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan I 2018 yang hanya mencapai 5,06 persen.

Hal ini disebabkan konsumsi rumah tangga masih melemah terbukti dari penjualan mobil pribadi yang anjlok minus 2,8 persen di triwulan I 2018 dan data penjualan ritel yang turun.

"Sentimen ini membuat pasar cenderung pesimis terhadap prospek pertumbuhan ekonomi tahun 2018 yang ditarget tumbuh 5,4 persen," ucapnya.

Ketiga, harga minyak mentah terus meningkat hingga 74 sampai 75 dolar AS per barel akibat perang di Suriah dan ketidakpastian perang dagang AS-China. Hal ini dinilai Heri membuat inflasi jelang Ramadhan semakin meningkat karena harga BBM non subsidi seperti pertalite dan pertamax menyesuaikan dengan mekanisme pasar.

"Inflasi dari pangan juga perlu diwaspadai karena harga bawang merah naik cukup tinggi dalam 1 bulan terakhir," tambahnya.

Keempat, permintaan dolar AS diperkirakan naik pada triwulan II 2018 karena emiten secara musiman membagikan dividen. Investor di pasar saham sebagian besar dari asing sehingga mengkonversi hasil dividen rupiah ke dalam mata uang dollar.

"Kelima, importir lebih banyak memegang dollar untuk kebutuhan impor bahan baku dan barang konsumsi jelang Lebaran. Perusahaan juga meningkatkan pembelian dolar untuk pelunasan utang luar negeri jangka pendek," tukasnya

"Lebih baik beli sekarang sebelum dolar semakin mahal. Ada efek antisipasi penambahan cuti Lebaran terhadap prilaku pengusaha yang borong dolar di pasar. Meskipun dampaknya kemungkinan kecil ke fluktuasi kurs," pungkas Heri yang juga politisi Partai Gerindra ini. [ian]

Komentar Pembaca
#KataRakyat: Ulama Berpolitik, Emangnya Ngaruh?
Eks Politikus Gerindra Dukung Jokowi-Ma\'ruf

Eks Politikus Gerindra Dukung Jokowi-Ma\'ruf

, 19 SEPTEMBER 2018 , 17:00:00

Ratusan Mahasiswa Bergerak Ke Istana Tuntut Presiden Jokowi Turun Tahta
Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

, 13 SEPTEMBER 2018 , 16:15:00

HMI Demo Jokowi

HMI Demo Jokowi

, 14 SEPTEMBER 2018 , 03:12:00